KOMPAS.com – Direktur Wisata Alam, Budaya, dan Buatan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Alexander Reyaan mengatakan, satu dari empat pola perjalanan wisata petualangan adalah Wallacea Expedition Route.

Baca juga: 5 Pola Perjalanan Wisata Petualangan di Indonesia, Ada Rute Ekspedisi Wallacea

“Pola perjalanan punya tema masing-masing yang diturunkan menjadi beberapa sub-tema,” ujarnya dalam webinar Indonesia Adventure Travel Trade Association (IATTA) bertajuk “Membangkitkan Kembali Pariwisata Indonesia Melalui Wisata Petualangan” pada Kamis (14/1/2021).

Dalam rute ekspedisi tersebut, rencananya wisatawan akan diajak berjalan-jalan melintasi empat provinsi yakni Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Gorontalo, dan Maluku Utara.

Siapa itu Wallace?

Sebelum mengetahui lebih lanjut soal Wallacea Expedition Route, ada baiknya mengenal terlebih dahulu siapa itu Wallace.

Melansir Jelajah.kompas.id, Senin (9/9/2019), Alfred Russel Wallace merupakan seorang peneliti asal Inggris yang telah menyusuri berbagai sudut Nusantara dan sekitarnya pada 1854-1862.

Mural Ahli biologi Alfred Russel Wallace bersama asistennya Ali berada di lorong pemukiman yang dipercaya sebagai tempat tinggalnya saat tinggal di Ternate pada Januari 1858, Kota Ternate, Maluku Utara, Minggu (21/4/2019). Wallace kemudian mengirum surat kepada Charles Darwin yang dikenal dengan Surat dari Ternate yang kemudian menjadi tonggak penting bagi Darwin untuk menerbitkan bukunya, Origin of Species, pada 1859. Buku ini berisi proses seleksi alam yang memicu evolusi. Dari sini, Darwin dikenal sebagai Bapak Evolusi.KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA (https://jelajah.kompas.id/episode/ekspedisi-wallacea/) Mural Ahli biologi Alfred Russel Wallace bersama asistennya Ali berada di lorong pemukiman yang dipercaya sebagai tempat tinggalnya saat tinggal di Ternate pada Januari 1858, Kota Ternate, Maluku Utara, Minggu (21/4/2019). Wallace kemudian mengirum surat kepada Charles Darwin yang dikenal dengan Surat dari Ternate yang kemudian menjadi tonggak penting bagi Darwin untuk menerbitkan bukunya, Origin of Species, pada 1859. Buku ini berisi proses seleksi alam yang memicu evolusi. Dari sini, Darwin dikenal sebagai Bapak Evolusi.

Selama menjelajahi Nusantara, dia telah menempuh perjalanan sekitar 14.000 mil atau setara dengan 22.4000 kilometer untuk mengumpulkan 310 spesimen mamalia, dan 100 spesimen reptil.

Kemudian 8.050 spesimen burung, 7.500 spesimen kerang, dan 109.700 spesimen serangga seperti kupu-kupu, lebah, atau ngengat.

Selain menjual koleksinya kepada kolektor di Eropa, namun Wallace juga membedah dan mengidentifikasi jenis-jenis koleksi yang didapat. Alhasil, dia pun dikenal sebagai seorang naturalis, antropolog, dan “Bapak Biogeografi”.

Rute ekspedisi Wallace di Indonesia